DPR Minta Menteri Susi Fokus Tingkatkan Produksi Perikanan, Bukan Pengamanan Laut

SuaraJakarta.co, JAKARTA – Anggota Komisi IV DPR RI Akmal Pasluddin meminta Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Susi Pudjiastuti, fokus pada tugas pokoknya, yaitu sebagai penanggung jawab utama sektor perikanan dari hulu sampai ke hilir.

“Kami ingin Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) fokus pada tugas pokoknya. Sebagai penanggung jawab utama pengembangan sektor perikanan dari hulu sampai hilir,” jelas Akmal sebagaimana rilis yang diterima suarajakarta.co, Rabu (22/6).

Akmal meminta hal tersebut sebab banyak persolan di sektor perikanan saat ini yang butuh banyak perhatian. Hal itu seperti peningkatan produksi perikanan tangkap, pengembangan budidaya perikanan, perbaikan logistik dan meningkatkan kesejahteraan nelayan dan pembudidaya ikan serta petambak garam.

BACA JUGA  Anggota DPR RI Ini Minta Pemkab Brebes Serius Lakukan Sosialisasi Bencana

Di sisi lain, Akmal juga menyarankan agar persoalan pertahanan militer laut, seperti penangkapan kapal-kapal asing yang menyusup untuk menangkap ikan tanpa izin, cukup diserahkan pada TNI AL.

BACA JUGA  Ini Penjelasan Lengkap Wagub Sandiaga Soal UMP di DKI

“Biarkan TNI angkatan laut (AL) yang bekerja secara serius untuk pengamanan laut kita. Dan penangkapan kapal-kapal asing pelaku illegal fishing sebagai bukti prestasi militer kita bidang kelautan”, tambah politisi dari Sulawesi Selatan ini.

Salah satu fokus yang diabaikan oleh KKP adalah adanya impor ikan 2 ribu ton yang menuai kecaman dari berbagai pihak. Padahal, pada akhir tahun 2015, KKP mencatat produksi perikanan tangkap Indonesia sebanyak 7 juta ton. Hal itu, menurut Akmal, terjadi karena tidak diselesaikannya masalah armada laut nasional pengangkut ikan dan sistem logistik yang buruk.

BACA JUGA  Tutty Alawiyah: Masyarakat Sulit Terima Sosok Pemimpin yang Kasar

“Sebaiknya masing-masing lembaga negara fokus dalam bekerja. Illegal Fishing serahkan pada TNI AL. Sedangkan KKP fokus penuhi target kebutuhan produksi perikanan laut dan darat”, pungkas Andi Akmal Pasluddin.

BACA JUGA  Panggil Menhub Soal Larangan Ojek, Jokowi Malah "Dirasani" di Instagram

Related Articles

Latest Articles