DPR: Perkuat Budaya Pengurangan Risiko Bencana

SuaraJakarta.co, JAKARTA – Anggota Komisi VIII DPR RI Abdul Fikri Faqih menekankan pentingnya budaya pengurangan risiko bencana. Hal ini disebabkan banyaknya potensi bencana di Indonesia.

“Potensi bencana di Indonesia beraneka macam, mulai dari ancaman letusan gunung api, gempa bumi, banjir, tsunami, kebakaran hutan dan lahan serta kabut asap yang hingga sekarang belum teratasi dengan baik. Oleh karena itu, budaya pengurangan risiko bencana harus diperkuat,” kata Fikri di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (13/10).

Paradigma baru tentang penanggulangan bencana menitik beratkan pada pentingnya penanganan bencana secara terpadu. Berdasarkan hal itu, pada Tahun 2009 UNISDR (United Nations International Strategy for Disaster Reduction) menetapkan tanggal 13 Oktober sebagai Hari Peringatan Pengurangan Risiko Bencana Internasional (International Day for Disaster Risk Reduction).

BACA JUGA  Walhi Desak Anies-Sandi Tidak Turuti Permintaan Lanjutkan Reklamasi
BACA JUGA  75 Personil Sudin Lingkungan Hidup Bersihkan Lahan Kosong Milik Bank DKI

“Penanganan bencana tidak bisa jika hanya dilakukan oleh satu pihak saja. Perlu ada upaya dan dukungan kolektif dari semua sektor baik pemerintah, pelaku usaha, maupun masyarakat,“ kata legislator dari daerah pemilihan Jawa Tengah IX yang meliputi Kota dan Kabupaten Tegal serta Kabupaten Brebes ini.

Peningkatan kesadaran akan pentingnya pengurangan risiko bencana secara kolektif diharapkan dapat berdampak pada terarahnya program-program penanggulangan bencana di Indonesia.

Related Articles

BACA JUGA  Cerita Di Balik Film KMGP: Bertahan Perjuangkan Idealisme

Kemenag Tetapkan Idul Adha 1443 H Jatuh pada 10 Juli 2022

Latest Articles