SuaraJakarta.co | Media Ibukota Indonesia

MITI: Sumber Kehidupan Rakyat Melalui Aplikasi IPTEK

suara jakarta Sumber Kehidupan Rakyat Melalui Aplikasi IPTEK

) Pengurus Pusat Masyarakat Ilmuwan dan Teknolog Indonesia (MITI). (Foto: Dok MITI)

suara jakarta Sumber Kehidupan Rakyat Melalui Aplikasi IPTEK

) Pengurus Pusat Masyarakat Ilmuwan dan Teknolog Indonesia (MITI). (Foto: Dok MITI)

SuaraJakarta.co, TANGERANG SELATAN – Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Pengurus Pusat Masyarakat Ilmuwan dan Teknolog Indonesia (MITI) membahas masa depan para anggotanya yang mengemban tugas sebagai jembatan kesejahteraan rakyat secara global. Ketua Umum MITI, Dr. Warsito P. Taruno, M. Eng, menyebutkan jika anggota MITI harus menjadi garda terdepan sebagai agen transformasi nasional berbasis ilmu pengetahuan, Minggu (14/12), di Rumah Aspirasi MITI, Alam Sutera, Tangerang Selatan.

Dalam sambutannya, Warsito menjelaskan latar belakang dibentuknya MITI. “MITI hadir untuk membantu kerja-kerja pemerintah dalam menyejahterakan rakyat. Bagaimana MITI bisa menjadi sumber kehidupan rakyat melalui aplikasi ilmu pengetahuan dan teknologi adalah tugas besar dengan potensi yang dimiliki oleh MITI,” ungkap Warsito.

Rakernas Pengurus Pusat MITI merupakan agenda akhir tahun untuk mengevaluasi program kerja seluruh elemen MITI selama tahun 2014. Rakernas yang berlangsung selama satu hari penuh ini dihadiri oleh pengurus pusat MITI, MITI Officer, MITI Klaster Mahasiswa, dan MITI Profesi. MITI dengan potensi besar yang dimiliki bisa menjadi lokomotif kemajuan Indonesia.

Di tingkat mahasiswa, MITI Klaster mahasiswa telah memperkuat basis jaringan bekerja-sama dengan kelompok-kelompok studi mahasiswa di tidak kurang dari 79 kampus di seluruh Indonesia dan juga mahasiswa Indonesia yang sedang studi di berbagai negara di luar negeri. Program MITI yang utama dalam rangka bekerja sama dengan kelompok studi mahasiswa dari universitas seluruh Indonesia bertujuan mendorong peningkatan kualitas akademi, kemampuan penelitian kelas dunia serta penerapan teknologi tepat guna di masyarakat guna meningkatkan nilai tambah ekonomi di kalangan masyarakat.

BACA JUGA  International Women's Day, Kohati Desak Pemerintah Tuntaskan Kasus Kekerasan pada Perempuan

Dengan program kerja Virtual Research Laboratory (VRL) yang memfasilitasi penelitian mahasiswa program sarjana hingga doktor di dalam maupun luar negeri, Penghargaan Neuron Award bagi mahasiswa yang memiliki inovasi, Gebyar Inovasi Pemuda Indonesia, dan program lain, MITI ingin membangun lingkungan ilmiah bagi mahasiswa. Gebyar Inovasi Pemuda Indonesia yang diselenggarakan bulan Maret 2014 di Universitas Gadjah Mada berhasil mengajak pemuda potensial Indonesia baik di dalam maupun luar negeri untuk berkomitmen dalam Deklarasi Pemuda Indonesia Untuk Pembangunan Bangsa Berbasis IPTEK.

Di tingkat nasional, Deputi Pemberdayaan Industri dan Sektor Privat MITI terus mendorong terimplementasikannya kebijakan ilmu pengetahuan dan teknologi yang kondusif untuk meningkatkan nilai tambah sektor perekonomian untuk mendukung pembangunan nasional secara luas. Tahun 2014, Business Technology Incubation Center (BTIC) MITI menampung 20 tenant UMKM dalam skema program Virtual Office dan berhasil menginkubasi beberapa inovasi teknologi menjadi unit bisnis. Regional Development Center (RDC) MITI juga mendampingi pengembangan UMKM di beberapa daerah didukung dengan platform inkubasi bisnis online Galeri Inovasi Teknologi.

MITI melalui Deputi Kajian dan Kebijakan terus mendorong kebijakan nasional untuk peningkatan produktivitas di sektor industri dengan memanfaatkan perkembangan teknologi guna peningkatan daya saing nasional, mengurangi ketergantungan terhadap kekayaan alam yang tak terbarukan dan membatasi eksploitasi terhadap sumber daya alam secara berlebihan. Pengembangan website dan majalah Beranda MITI menjadi jembatan informasi inovasi teknologi dan edukasi kepada masyarakat. Gerakan Go Pangan Lokal juga menjadi inisiator gerakan massa mendorong konsumsi produk-produk dalam negeri.

Berbagai riset juga telah lahir dari penelitian primer dan kajian sekunder, seperti formulasi tingkat konsumsi dalam negeri pada industri pangan dan analisis dampak kebijakan pemerintah terhadap perubahan kualitas hidup masyarakat. Jejaring Indonesia untuk Pembangunan Hijau yang didirikan MITI pada Februari 2014 di Universitas Indonesia juga menjadi komunitas yang melahirkan usulan dan masukan terhadap kebijakan pembangungan pemerintah.

BACA JUGA  MITI - Steinbeis, Sepakati Kerjasama untuk Jembatani Dunia Riset dan Industri

Di tingkat profesional, MITI terus mendorong munculnya wirausaha-wirausaha baru berbasis ilmu pengetahuan dan teknologi. Mengingat karakter budaya dan bangsa serta kondisi Indonesia dengan tuntutan kemampuan bertahan hidup yang sangat tinggi, MITI meyakini bahwa budaya seperti yang berkembang di Silicon Valley bisa tumbuh di Indonesia. Berbagai perusahaan teknologi tinggi seperti modern ship design and building, chipset design, tomography imaging system and manufacturing, scientific instruments, nano-materials, cancer therapy, medical equipments, dan berbagai perusahaan pengembang piranti lunak high-end mulai eksis di tataran nasional maupun internasional tengah dibina oleh MITI melalui BTIC MITI di kawasan Alam Sutera. Dalam kurun waktu yang tidak lama, perusahaan-perusahaan ini akan mampu mengukir prestasi memunculkan produk-produk high-tech Made In Indonesia di pasar-pasar dunia.

Tiga program besar tersebut akan terus di dorong oleh MITI, sambil berupaya membangun kerja-sama dengan seluruh potensi bangsa yang ada untuk saling bersinergi membangun Indonesia menuju Innovation Nation, negara yang berbasis inovasi, dengan menekankan peran MITI sebagai jaringan fasilitator atau pipelines. Peran ini yang digarisbawahi sebagai tonggak sejak MITI didirikan pada tahun 2004.

Related Posts

Leave a Reply