Vaksin COVID-19 Membuat Positif Corona, Mengapa?

Suarajakarta.co– Vaksin Covid-19 tidak memberikan perlindungan penuh atau langsung, yang berarti masih mungkin untuk terinfeksi dan dites positif terkena virus. Perwakilan Demokrat Stephen Lynch dari Massachusetts melakukannya. 

Hal ini dilansir dari CNN.com, Dia dinyatakan positif setelah mendapat dosis kedua dari vaksin Pfizer. Pelatih bola basket Hall of Fame Rick Pitino, yang melatih tim pria di Iona College di New York, juga dinyatakan positif setelah mendapatkan dosis pertamanya. Mereka dapat dites positif karena beberapa alasan.

Ada jeda antara vaksinasi dan perlindungan

Diperlukan beberapa hari hingga beberapa minggu agar vaksin bekerja, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. Anda dapat dites positif sebelum vaksin digunakan.

“Dibutuhkan beberapa saat untuk mengembangkan respons kekebalan.” kata Dr. Robert Salata, direktur Pusat Hijau Rumah Sakit Universitas Roe untuk Pengobatan Perjalanan & Kesehatan Global di Cleveland.

Dosis pertama mungkin memberikan perlindungan, tetapi seperti yang dikatakan CEO Moderna, Stephane Bancel pada hari Senin (01/02), “tetapi kami benar-benar tidak memiliki data untuk membuktikannya pada saat ini.”

Untuk Pfizer, setelah 14 hari dosis pertama sekitar 52% efektif untuk mencegah penyakit, kata Salata, yang merupakan peneliti utama untuk vaksin Pfizer di rumah sakitnya.
Vaksinasi mencegah sebagian besar, tetapi tidak semua penyakit
Anda masih dapat dites positif setelah divaksinasi karena vaksin tersebut tidak 100% efektif.

Kedua vaksin resmi AS sangat efektif tetapi tidak memberikan perlindungan total, Vaksin Pfizer 95% efektif mencegah penyakit dalam uji klinis setelah orang mendapat dua dosis. Vaksin Moderna 94% efektif mencegah penyakit pada orang yang mendapat dua dosis dalam uji klinis.

BACA JUGA  Apa Arahan Sandiaga ke Dishub DKI Soal TOD Kampung Rambutan?

Vaksinasi hanya mencegah penyakit, tetapi infeksi dari penyakit tersebut, tidak jelas
Vaksinasi mencegah penyakit, tetapi masih belum jelas apakah, atau seberapa banyak, vaksin mencegah semua infeksi.

BACA JUGA  Petugas Satpol PP Angkut 5 Lapak PKL Di Pasar Baru

“Informasi kurang jelas apakah vaksin akan mencegah virus menginfeksi kita dan kita bisa tetap tanpa gejala. Itu masih dalam studi.” kata Dr. William Schaffner, spesialis penyakit menular dan profesor kedokteran pencegahan di Departemen Kebijakan Kesehatan di Universitas Vanderbilt.

“Sejauh yang kami lihat, vaksin ini benar-benar mengubah permainan dalam mencegah penyakit dan bahkan keparahan penyakit,” kata Namandje Bumpus, direktur departemen farmakologi dan ilmu molekuler di Universitas Johns Hopkins.
“Tetapi berfokus pada angka kemanjuran tidak menggambarkan keseluruhan gambaran, karena Anda masih bisa berakhir dengan Covid, tetapi dengan semua indikasi yang muncul bahwa kasus-kasus itu masih kurang parah daripada orang yang tidak divaksinasi dan itu sangat penting.”

Pembuat vaksin masih mempelajari apakah vaksin tersebut hanya mencegah orang dari sakit parah atau jika mereka benar-benar melindungi dari infeksi.
Jika Anda tidak menunjukkan gejala, Anda masih akan dites positif Covid-19. Itu juga berarti meskipun Anda telah divaksinasi, Anda juga masih dapat menyebarkan penyakit. Karena itu, yang divaksinasi pun tetap perlu memakai masker.

Seseorang dapat menjadi pembawa asimtomatik dan memiliki virus di saluran hidung mereka, jadi ketika mereka bernapas atau berbicara atau bersin mereka masih dapat menularkan virus corona baru kepada orang lain.

Vaksin tidak bekerja secara retroaktif

Vaksin tidak bekerja secara retroaktif. Anda dapat dites positif karena Anda terinfeksi sebelum Anda mendapatkan vaksin dan belum mengetahuinya.

BACA JUGA  Cara Cek Masa Kadaluwarsa Tabung Gas Elpiji

Itulah yang terjadi pada beberapa pekerja perawatan kesehatan dalam sebuah penelitian yang diterbitkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, Senin.Studi ini menemukan bahwa 22 dari 4.081 petugas kesehatan yang divaksinasi dinyatakan positif Covid-19 setelah mendapatkan dosis pertama mereka.

BACA JUGA  Berpotensi Perkeruh Suasana, DPR Kecam Pemblokiran Sebelas Situs oleh Pemerintah

Salah satu penulis penelitian, Dr. Eyal Leshem dari Sheba Medical Center di Israel, mengatakan jelas bahwa beberapa pekerja yang dites positif “sebenarnya terinfeksi Covid sebelum mereka mendapatkan dosis pertama.”

Related Articles

Latest Articles