SuaraJakarta.co | Media Ibukota Indonesia

Ini Solusi untuk Atasi Kemacetan Ala Kementrian PUPR

Macet di Jakarta. (VIVAnews/Ikhwan Yanuar)

SuaraJakarta.co, JAKARTA -Tata ruang perkotaan terutama di Jakarta di nilai tidak teratur, hal tersebut dapat dilihat dari titik macet yang setiap harinya terjadi seperti di persimpangan jalan dan perlintasan kereta api. Sudah saatnya, Pemerintah mencari solusi untuk memperbaiki tata kota sekaligus mengurangi kemacetan khususnya di perkotaan seperti ibukota Jakarta.

Salah satu solusi yang sedang dikembangkan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) yaitu teknologi Corrugated Mortar Busa Pusjatan (CMP). Teknologi infrastruktur ini merupakan teknologi andalan sebagai salah satu solusi untuk mengatasi kemacetan di perkotaan, dan merupakan pengembangan teknologi Corrugated Sheel Arch, yang memiliki banyak kelebihan di bandingkan dengan flyover menggunakan konstruksi konvensional. CMP juga murah dan ramah lingkungan.

“Penerapan teknologi sudah waktunya dilaksanakan. Direktorat Jenderal Bina Konstruksi (DJBK) siap membantu menyebarluaskan teknologi Corrugated Mortar Busa Pusjatan (CMP). Apabila perlu, kami siap mengadakan Bimtek/Pelatihan untuk teknologi ini”. ungkap Panani Kesai, Sekretaris Direktorat Jenderal Bina Konstruksi dalam acara Seminar Nasional Penerapan Teknologi Corrugated Mortar Busa Pusjatan (CMP) dan Sosialisasi Konstruksi Berkelanjutan, Kamis (04/08) di Jakarta.

Keunggulan dari teknologi ini diantaranya dapat menghemat dana hingga 60% – 70% dan dapat menghemat waktu pengerjaan hingga 50% jika dibandingkan dengan konstruksi konvensional serta ramah lingkungan karena menggunakan lebih sedikit material konstruksi terutama bahan alam.

DJBK akan bersinergi dengan mitra kerja yang ada dalam penerapan teknologi ini seperti Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang), Direktorat Jenderal (Ditjen) Bina Marga, Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM), Badan Pengembangan Infrastruktur Wilayah (BPIW) dan Ditjen-Ditjen lainnya di lingkungan Kementerian PUPR. DJBK juga siap bersinergi dengan asosiasi profesi, asosiasi perusahaan, industri penguruan tinggi, Kemendikbud, Kemenristekdikti dan mitra kerja lainnya untuk menunjang pembangunan menuju kemakmuran Indonesia.

BACA JUGA  Pedagang Hewan Qurban Harus Bersihkan Sendiri Kotoran Dan Sampah Bekas Jualannya

“Jadi yang dibina oleh DJBK dalam penerapan teknologi adalah industrinya. Pembinaan kebijakan penerapan teknologi ada pada Direktorat Bina Penyelengaraan Jasa Konstruksi, sedangkan penerapannya ada pada Balai Penerapan Teknologi Konstruksi. Balai inilah yang ditugaskan untuk mengolah pengetahuan atau knowledge penerapan teknologi konstruksi”. Jelas Panani.

Panani Kesai menambahkan, ke depannya diharapkan dengan adanya seminar nasional jembatan CMP ini memberikan pengetahuan tentang perencanaan dan pelaksanaan pembuatan infrastruktur jembatan murah agar anggaran yang ada dapat digunakan lebih efisien dan tepat sasaran. (dri/tw)

Related Posts

Leave a Reply