Fahira: Mencoreng Korps, Oknum Mirinir Pemukul Bocah Harus Diberi Sanksi Berat

SuaraJakarta.co, JAKARTA – Kekerasan terhadap anak kembali terjadi di Jakarta. Kali ini pelakunya oknum marinir yang didiga kuat memukuli seorang bocah karena dianggap mencuri burung. Korban T (12) sampai harus dirawat di salah satu rumah sakit di Pondok Labu, Jakarta Selatan. Wakil Ketua Komite III DPD yang membidangi persoalan perlindungan anak, Fahira Idris mengecam kekerasan yang dilakukan oknum marinir ini dan mendesak pelaku diberi sanksi berat.

“Bagi kita semua, khususnya Korps Marinir ini sangat memalukan. Perisitiwa ini mencoreng wibawa mirinir dan melecehkan martabat anak yang oleh konsititusi dilindungi oleh negara. Saya minta TNI AL mengusut tuntas kasus ini dan hasilnya diumumkan ke publik. Jika terbukti, pelaku harus diberi sanksi berat,” tegas Senator Asal Jakarta ini, di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta (14/1).

BACA JUGA  GeNAM Segera Luncurkan Aplikasi Smartphone Lapor Miras

Fahira mengungkapkan, perisitiwa ini menunjukkan bahwa pemahaman masyarakat Indonesia terhadap perlindungan anak masihlah sangat rendah. Bahkan sekelas anggota mirinir sekalipun yang seharusnya menjadi pelindung masyarakat, malah diduga menjadi pelaku tindak kekerasan terhadap anak.

BACA JUGA  Fahira: Ada Pihak Tak Bertanggung Jawab yang Ingin Papua Selalu Bergolak

“Peristiwa ini benar-benar di luar akal sehat. Saya penasaran apa yang ada di dalam benak oknum marinir tersebut saat memukuli bocah yang dituduhnya mencuri burung itu. Jangan-jangan karena korban masih anak-anak dianggap tidak akan menjadi masalah walau dianiayai sampai luka. Mindset-mindset seperti ini yang membuat tindak kekerasan terhadap anak semakin maraknya saja,” geram Fahira.

Menurut Fahira, Komite III DPD akan mengawal kasus ini hingga benar-benar selesai dan pelaku mendapat sanksi sesuai dengan tindakan yang dilakukannya. Korps Marinir harus bisa mengangkat kembali wibawa dan kepercayaan publik yang tercoreng akibat peristiwa ini.

BACA JUGA  "Yang menentukan Sah Tidaknya Hasil Audit BPK, Hakim di Pengadilan, Bukan KPK"

“Menganiayai anak kecil apapun kesalahan yang dibuatnya adalah tindakan pengecut. Tidak boleh ada orang-orang bermental pengecut di Korp Mirinir yang kita cintai ini. Saya harap TNI AL bertindak cepat dan tegas menyelesaikan kasus ini,” ujar Ketua Yayasan Anak Bangsa Berdaya dan Mandiri ini.

BACA JUGA  Fahira: Saat Ini, Banyak Remaja Puteri Tak Sadar Terperangkap dalam Cyber Sex

Related Articles

Latest Articles