Berani Ajukan Puan dan Muhaimin sebagai Capres 2024, Partai Gelora Puji Sikap ‘Confident’ PDIP-PKB

SuaraJakarta.co, JAKARTA – Ketua Umum Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Indonensia Anis Matta mengaku dengan manuver partai politik (parpol) tertentu yang tidak mencalonkan pimpinan atau kadernya sendiri sebagai calon presiden (capres) di Pilpres 2024. Manuver seperti ini tidak memberikan pendidikan politik yang baik, karena terkesan seperti jualan tiket capres agar bisa berkuasa lagi.

“Harusnya yang diajukan pimpinannya sendiri atau kadernya sendiri sebagai capres, bukan orang lain. Saya justru lebih respect, misalnya terhadap sikap PDIP dan PKB yang mau mencoba mengajukan pimpinan atau kadernya sendiri seperti Puan Maharani dan Muhaimin Iskandar,” kata Anis Matta dalam keterangan pers yang diterima Redaksi SuaraJakarat.co, Rabu (29/6/2022).

BACA JUGA  Kekuatan Karakter: Mengubah Tantangan Menjadi Momentum Kebangkitan

Anis Matta mengapresiasi sikap PDIP dan PKB yang hendak memajukan nama pimpinan partainya untuk berkompetisi di Pilpres 2024. Menurutnya, sikap PDIP dan PKB tersebut perlu dicontoh oleh parpol lain, meskipun berdasarkan survei elektabilitas Puan Maharani dan Muhaimin Iskandar, masih rendah dibandingkan capres lainnya.

BACA JUGA  Pertemuan Istana dengan TP3, Anis Matta: Sinyal Positif Penegakan Hukum

“Tapi dengan mengajukan pimpinan sendiri atau kader sendiri, maka mesin partai akan bergerak. Kader akan merasa confident (percaya diri), karena partai mengajukan capresnya sendiri. Tapi kalau koalisi-koalisi ini, tujuannya hanya mau menjual tiket capres saja,” katanya.

Anis Matta merasa heran terhadap sikap parpol yang memiliki kursi cukup, tapi justru berpikir untuk mencalonkan orang lain, bukan mencalonkan pimpinan atau kader mereka sendiri.

BACA JUGA  Cukai Rokok Naik 10 Persen di 2018, Pemerintah Siapkan Alternatif Pekerjaan Petani Tembakau

“Dengan sibuk bermanuver menjual tiket capres saja, menurut saya partai politik tersebut telah merusak sistem perpolitikan kita. Mereka telah merusak fungsi dasar dari pendirian partai politik itu sendiri, karena yang ada dipikiran mereka adalah politik transaksional,” tegasnya.[*]

BACA JUGA  Podomoro Klaim Tak Jualan Properti Pluit City, Faktanya?

Related Articles

Latest Articles