SuaraJakarta.co | Media Ibukota Indonesia

Kudeta Gagal: Pertanda Redupnya Kemalisme-Sekularisme di Turki

Oleh Achmad Nur Hidayat*

Pada Jumat sore, sebuah faksi yang belum teridentifikasi dari militer Turki melancarkan kudeta upaya yang bertujuan untuk menggulingkan pemerintah Presiden Recep Tayyip Erdogan.

Para pemimpin kudeta, yang mengaku berbicara untuk Angkatan Bersenjata Turki, mengatakan mereka akan melakukannya atas nama melindungi demokrasi – meskipun fakta bahwa Erdogan dan partainya yang terpilih secara demokratis.

“Angkatan Bersenjata Turki telah benar-benar mengambil alih pemerintahan dari negara untuk mengembalikan tatanan konstitusional, hak asasi manusia dan kebebasan,” Pernyataan yang disiarkan oleh kantor-kantor berita yang telah ditaklukan militer.

Sebuah sumber mengatakan bahwa pimpinan tertinggi dari kudeta itu adalah Jenderal yang menduduki Kepala Staf Militer Turki.

Republik Turki modern didirikan pada tahun 1923 oleh Mustafa Kemal Ataturk, mantan perwira militer sangat berkomitmen untuk bentuk nasionalisme demokrasi dan sekularisme garis keras sekarang disebut Kemalisme.

Militer Turki melihat dirinya sebagai pengawal Kemalisme, dan telah digulingkan empat pemerintah Turki sejak tahun 1960 atas nama melindungi demokrasi Turki dari kekacauan dan pengaruh Islam.

Setiap kali setelah itu, militer telah kembali negara demokrasi – meskipun dalam bentuk terdegradasi.

Erdogan dinilai merupakan ancaman bagi demokrasi Turki dan sekularisme. Dia memimpin AKP, partai Islam moderat yang telah “direformasi” sekolah-sekolah Turki di sepanjang garis Islam.

Erdogan dianggap mengekang kebebasan Turki dan mendorong perubahan konstitusi yang akan mengkonsolidasikan kekuasaan lebih di tangan presiden.

Kudeta Militer yang telah mengejutkan banyak orang tersebut, dalam 5 jam dapat dikendalikan oleh pemerintahan Erdogan

Tapi upaya kudeta menunjukan bahwa beberapa petinggi militer sangat berani mengambil peran tradisional sebagai penegak ortodoksi Kemalisme.

BACA JUGA  Negeri Ini Masih Diskriminasi Terhadap Para Penyandang Disabilitas

Sebuah kudeta cenderung berhasil ketika pemimpin mereka meyakinkan anggota lain dari militer bahwa pemerintah pasti akan berhasil melawan kudeta. Jika orang berpikir perlawanan adalah sia-sia, maka loyalis kemalisme lain hanya akan mengikuti arus.

Itu tampaknya yang terjadi. Laporan lapangan di Turki menunjukkan bahwa sebagian besar militer telah memihak Erdogan.

Termasuk dukungan rakyat dan demonstran jalanan dan politisi terkemuka -. Termasuk lawan Erdogan.

Kementerian Luar Negeri Turki melaporkan bahwa Erdogan telah kembali ke Istanbul, yang Erdogan tidak akan melakukan kecuali dalam situasi aman.

Meskipun kondisi lapangan dinamis, tapi ini semua merupakan sinyal bahwa kudeta belum berhasil menciptakan persepsi keniscayaan – yang berarti angkatan bersenjata akan tetap dibagi, dan kudeta kemungkinan akan gagal.

Manfaat dari kudeta gagal adalah Popularitas Erdogan meningkat di Turki dan proposal presiden untuk otoritas lebih akan semakin mudah jalannya . Jika ia dianggap sebagai pembela pemerintah sipil Turki, popularitasnya juga bisa melambung. Dia bisa memanfaatkan popularitas ini ke parlemen Turki untuk perubahan konstitusi memberikan dia kekuatan yang luar biasa.

Jika itu terjadi, para pemimpin kudeta mungkin mengalami kegagalan ganda. Mereka akan gagal untuk menguasai pemerintahan Turki dan gagal mempertahankan Kemalisme dan Sekularisme.

*Pengamat GeoPolitics & Kebijakan Publik CIDES, Center of Information and Development Studies. Jakarta

Tagged , , , ,

Related Posts

Leave a Reply