“Yang Jadi Ancaman Itu Pembangunan Enam Tol Dalam Kota, Bukan Bendera Warga” - SuaraJakarta.co | Media Ibukota Indonesia

SuaraJakarta.co | Media Ibukota Indonesia

“Yang Jadi Ancaman Itu Pembangunan Enam Tol Dalam Kota, Bukan Bendera Warga”

SuaraJakarta.co, JAKARTA – Senator DKI Jakarta Fahira Idris menilai ada penggiringan opini publik untuk menutupi persoalan pembangunan enam ruas tol dalam kota, dengan cara menggulirkan isu lain yang tidak substantif, seperti pemasangan bendera oleh warga di Penjaringan, Jakarta Utara.

Menurut Fahira, penyesatan opini publik tersebut dilakukan dalam upaya untuk menilai bahwa Gubernur DKI Jakarta saat ini tidak sebaik gubernur sebelumnya.

“Yang jadi ancaman bagi Jakarta itu sekarang pembangunan enam ruas tol dalam kota, bukan bendera warga. Tetapi yang mereka ributkan tiang bambu bendera warga, bukan tol dalam kota yang begitu substantif untuk dikritik. Ini kan aneh,” tukas Fahira Idris di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta (19/7).

Menurut Fahira, dirinya mengapresiasi dan mendukung instruksi Gubernur Anies yang memerintahkan Wali Kota Jakarta Utara untuk mengajak warga memasang kembali bendera-bendera negara peserta Asian Games yang sebelumnya sempat diturunkan.

“Inisiatif tulus warga untuk menyemarakan Asian Games harusnya diapresiasi, tapi oleh mereka malah jadi bahan olok-olokan dan peluru menyudutkan Pemprov DKI. Menyedihkan sekali sikap seperti ini. Saya dukung penuh instruksi gubernur yang memerintahkan bendera tersebut dipasang kembali,” tukas Ketua Komite III DPD RI.

Fahira menyakini ke depan, seiring kerja-kerja Anies-Sandi menunaikan janji kampanyenya dengan melibatkan warga dalam berbagai proses pembangunan maka akan semakin banyak penggiringan isu dan penyesatan opini untuk ‘menyerang’ Pemprov DKI Jakarta.

BACA JUGA  Sampah Jalan Pintu Besi I Dibersihkan, Warga Minta Sudin Kehutanan Jakpus Sebar Tanaman Produktif

“Jarum jatuh di Balai Kota saja bisa jadi masalah bagi mereka. Tetapi saya bersyukur warga Jakarta sudah cerdas melihat manuver-manuver seperti ini. Setiap saya turun ke warga terutama ke warga yang dulu dipinggirkan, saya mendengar langsung bahwa bagi mereka saat ini kondisi Jakarta lebih baik, tenang, dan kondusif. Warga yang dulu dianggap sebagai masalah pembangunan, kini dijadikan subyek pembangunan. Itu yang penting,” pungkas Fahira.

Tagged , ,

Related Posts

Leave a Reply