Selamat jalan Robby! Pejuang Kampanye Anti Rokok itu Sudah Berpulang Selamanya - SuaraJakarta.co | Media Ibukota Indonesia

SuaraJakarta.co | Media Ibukota Indonesia

Selamat jalan Robby! Pejuang Kampanye Anti Rokok itu Sudah Berpulang Selamanya

SuaraJakarta.co, JAKARTA – Robby Indra Wahyuda, seorang aktivis pegiat kampanye anti rokok kemarin (23/6) menghembuskan nafas terakhir di usia 27 tahun, setelah berjuang melawan kanker pita suara atau larynx stadium 3 yang dideritanya.

Robby mulai merokok kelas 6 SD. Setelah didiagnosa dengan kanker beberapa tahun yang lalu, pita suaranya diangkat, dan ia harus berbicara dengan menempelkan alat ke tenggorokannya.

Karena pengalaman inilah Robby memutuskan berbagi kisahnya seluas-luasnya agar generasi muda bisa belajar dari kesalahan-kesalahannya.

Melalui media sosial, Robby buka-bukaan mengenai penyakit kanker larynx, dari hancurnya karir sebagai vokalis band, hingga penyesalannya tidak bisa mengimami istrinya saat shalat. Kisah-kisah yang dibaginya di jejaring sosial menginspirasi banyak anak-anak muda untuk mendukung kampanye antirokok.

Robby  juga membuat petisi di www.change.org/dukungFCTC mendorong pemerintah agar melakukan regulasi yang bertanggung jawab terhadap industri rokok.

Berikut kutipan petisinya:

“…Seperti banyak yang lainnya, saya mengenal rokok pada usia muda saat masih duduk di kelas 6 Sekolah Dasar karena tuntutan pergaulan dengan tujuan agar tampak keren. Tanpa saya sadari, yang dulunya saya sering masuk koran karena prestasi, sekarang saya terkenal karena penyakit. Tidak lagi saya dapat meraih mimpi-mimpi saya untuk menjadi seorang vokalis band karena hancurnya pita suara.”

Setelah kepergian almarhum, Yosef, sahabat Robby yang juga aktivis kampanye anti rokok, kemarin (23/6) menuliskan update di petisi Change.org. Berikut tulisnya:

#‎FarewellRobby.‬ Kisah Robby dan ocehan-ocehannya di beranda Facebook tak lagi dapat kita ikuti. Robby berkisah tentang dirinya, keluarganya, ayah dan ibunya. Bacalah kisahnya … Yang tidak kalah serunya adalah fakta-fakta dan pengakuan yang disampaikan oleh ribuan followernya menanggapi setiap status Robby…

BACA JUGA  Diprotes Karena Bias Jender, Perusahaan Ini Akhirnya Penuhi Tuntutan Petisi

“Saya tidak bisa mengimami istri saya lagi saat sholat”, katanya ketika curhat kepada saya. Saya tidak menyangka efek rokok bisa sampai sejauh ini menembus ruang pribadi kehidupan dalam rumah tangga Robby. Mengimami istri adalah salah satu tugas/kewajiban seorang suami dalam agama Islam dan tiba-tiba saja kewajiban yang sakral dalam sebuah rumah tangga ini direnggut begitu saja dan dicampakkan.

Saya menitikkan air mata karena perasaan sedih tiba-tiba menyergap jiwa-raga saya. Robby tidak pernah tahu setelah sesi curhat malam itu saya bersujud syukur sejadi-jadinya karena masih diberi kesempatan kedua oleh Tuhan setelah serangan jantung menghentikan kebiasaan merokok saya 7 tahun silam. Dialog dengan Robby ini mempengaruhi batin saya.”

Baca update lengkap yang ditulis oleh Yoseph disini https://www.change.org/p/jokowi-apa-penerus-anda-adalah-generasi-muda-sakit-sakitan-karena-rokok-dukungfctc/u/11169813

Kepergian Robby menimbulkan duka yang sangat dalam bagi keluarga, kerabat, dan para sahabatnya. Termasuk Gerakan Muda FCTC, dimana Robby adalah salah satu penggerak kampanye mendukung Indonesia agar segera mengaksesi Konvensi Pengendalian Tembakau atau FCTC (Framework Convention on Tobacco Control).

Tagged , ,

Related Posts

Leave a Reply