MA Batalkan Pergub Larangan Sepeda Motor di Thamrin, Perkuat Keputusan Gubernur Anies - SuaraJakarta.co | Media Ibukota Indonesia

SuaraJakarta.co | Media Ibukota Indonesia

MA Batalkan Pergub Larangan Sepeda Motor di Thamrin, Perkuat Keputusan Gubernur Anies

suara-jakarta-pelarangan-sepeda-motor-di-jakarta-transportasi

Marka jalan sepeda motor dilarang melintas terlihat di Jalan MH Thamrin, Jakarta. (Foto: Fajrul Islam/SuaraJakarta)

SuaraJakarta.co, JAKARTA – Kebijakan Gubernur Anies yang mencabut larangan sepeda motor melintasi Jalan MH Thamrin diperkuat oleh keputusan Mahkamah Agung (MA) hari ini, Senin (8/1).

Sebab lembaga yang dipimpin oleh Hatta Ali itu telah membatalkan Peraturan Gubernur (Pergub) DKI Jakarta Nomor 195 Tahun 2014 Tentang Pembatasan Lalu Lintas Sepeda Motor yang dibuat di era Gubernur DKI sebelumnya, Ahok.

Majelis hakim yang dipimpin Irfan Fachruddin menyatakan, aturan tersebut bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi.

Dengan putusan ini, maka larangan sepeda motor melintasi Jalan MH Thamrin tidak lagi berlaku.

“Mengabulkan permohonan keberatan hak uji materiil dari pemohon Yuliansah Hamid dan Diki Iskandar tersebut,” kata Ketua Majelis Irfan Fachruddin, seperti dikutip dalam salinan Putusan MA yang dipublikasikan pada Senin, 8 Januari 2018.  

Majelis hakim menyatakan, Pasal 1 ayat (1) dan ayat (2) Pergub No 195 Tahun 2014 juncto Pasal 3 ayat (1) dan ayat (2) Pergub DKI No 141 Tahun 2015 Tentang Perubahan atas Pergub DKI No 195 Tahun 2014 Tentang Pembatasan Lalu Lintas Sepeda bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi, yaitu Pasal 133 ayat 1 UU No. 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, Pasal 11 UU Hak Asasi Manusia, serta Pasal 5 dan 6 UU No. 12 Tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-Undangan.

Selain itu, majelis hakim juga menyatakan bahwa pergub tersebut tidak lagi memiliki hukum mengikat. Dalam putusannya, majelis hakim agung juga memerintahkan panitera MA mengirimkan petikan putusan kepada Percetakan Negara untuk dicantumkan dalam Berita Negara.

BACA JUGA  Oknum Preman Kalijodo Ancam Wakasatpol PP DKI Jakarta Pake Golok

Diketahui, Gubernur Anies beralasan pembatasan peredaran kendaraan roda dua bukan solusi untuk mengatasi kemacetan jalan raya Ibu Kota.

Mengatur tidak macet itu soal manajemen [lalu lintas], bukan [motor] dilarang,” ujar Anies di Balai Agung, Balai Kota, Jl. Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Rabu (14/11/2017). (RDB)

Leave a Reply