SuaraJakarta.co | Media Ibukota Indonesia

KRL Mogok Pagi Ini, DPR Minta Kemenhub Benahi Sarana dan Prasarana

SuaraJakarta.co, JAKARTA – Wakil Ketua Komisi V DPR RI Yudi Widiana mengecam adanya kecelakaan Kereta Api (KA) Senja Utama Solo yang terjadi di perlintasan Tanah Abang-Manggarai dini hari tadi. Tak ayal, atas kecelakaan itu, KRL yang biasa beroperasi untuk melayani penumpang kerja pagi hari menjadi terganggu.

Atas dasar ini, Yudi mendesak Kementerian Perhubungan (Kemenhub) untuk memperhatikan serius kepada PT KAI agar meningkatkan kualitas sarana dan prasarana sehingga tidak terulang kembali.

“Kereta anjlok ini sudah sering terjadi, beberapa hasil temuan KNKT pada beberapa kasus kereta anjlok menyebutkan bahwa penyebab KA anjlok karena lemahnya sarana dan prasarana KA. Hal ini harus menjadi perhatian PT KAI selaku operator dan Kemenhub sebagai regulator,” kata Yudi sebagaimana rilis yang diterima suarajakarta.co, Kamis (10/3)

Persoalan prasarana dan sarana KA seharusnya tidak dilimpahkan semuanya kepada PT KAI. Kebijakan pemerintah yang menyerahkan penyelenggaraan sarana sekaligus prasarana perkeretaapian kepada PT KAI, termasuk perawatan dan pengoperasiannya dinilai akan membebani kinerja PT KAI. PT KAI seharusnya fokus pada pelayanan angkutan kereta api saja.

Pasal 17 UU No.23/2007 tentang Perkeretaapian menyebutkan Penyelenggaraan perkeretaapian umum terdiri atas penyelenggaraan prasarana perkeretaapian dan/atau sarana perkeretaapian.

Pasal 214 UU No.23/2007 juga mengamanatkan kepada pemerintah untuk membentuk badan usaha penyelenggaraan sarana dan badan usaha penyelenggaraan prasarana paling lama 3 tahun setelah UU Perkeretaapian disahkan atau pada tahun 2010. Namun, hingga kini pemerintah belum membentuk badan usaha penyelenggara prasarana. Sebaliknya, pemerintah melimpahkan tugas itu kepada PT KAI sebagai operator sekaligus badan penyelenggara sarana kereta api.

“Sampai sekarang pemerintah belum juga membentuk badan penyelenggara prasarana, sebaliknya semakin membebani PT KAI dengan menyerahkan kewenangan itu kepada PT KAI. Kalau seperti ini terus, bagaimana perkeretaapian kita bisa lebih baik,” kata Yudi.

BACA JUGA  102 Usulan Warga Serdang Diteruskan di Tingkat Kecamatan

Di sisi lain, kebutuhan SDM dibidang perkeretaapian juga masih sangat kurang. Berdasarkan data Kemenhub, untuk periode 2015-2019 dibutuhkan setidaknya 400 orang SDM Perkeretaapian penguji sarana dan prasarana sekitar 400 orang dan inspektur/auditor sekitar 100 orang. Sementara, lulusan SDM bisang perkeretaapian hanya sekitar 30 orang/tahun.

Tagged , , ,

Related Posts

Leave a Reply