INDEF: BPS Harus Independen dalam Menyampaikan Data Krisis Pangan  - SuaraJakarta.co | Media Ibukota Indonesia

SuaraJakarta.co | Media Ibukota Indonesia

INDEF: BPS Harus Independen dalam Menyampaikan Data Krisis Pangan 

suara-jakarta-Ketahanan-Pangan-indonesia-sawah-padi

Seorang petani sedang memanen padi. (Foto: Fajrul Islam/SuaraJakarta)

SuaraJakarta.co, JAKARTA – Direktur INDEF Enny Sri Hartanti mengatakan bahwa tidak ada persoalan dengan adanya importasi pangan, khususnya beras. Enny mengatakan importasi pangan adalah suatu yang biasa dan wajar sepanjang data BPS menunjukkan mengonfirmasi hal tersebut, yaitu adanya kenaikan harga pangan yang disebabkan bencana berkepanjangan dari El-Nino

“BPS telah bersikap independen dalam menunjukkan data bahwa kemiskinan naik karena disebabkan harga pangan naik atas sebab El-Nino,” kata Enny sebagaimana disampaikan dalam Focus Group Discussion The Habibie Centre “Bencana El-Nino dan Krisis Pangan 2015”, Jumat (2/10).

Selain itu, Guru Besar IPB Prof Dwi Andreas menambahkan bahwa baru kali ini data yang disampaikan BPS berbeda semangatnya dengan rezim pemerintah. Pemerintah, tambah Andreas, telah menyampaikan kebohongan publik saat mengatakan bahwa produksi beras, jagung, dan kedelai naik bersamaan dalam satu waktu.

“Tidak mungkin dalam kurun satu waktu produksi jagung, beras, dan kedelai naik produksinya di saat banyak lahan di Indonesia yang alih fungsi. Pemerintah bohong,” kata Andreas.

Diskusi ini juga turut menghadirkan Direktur CIDES Rudi Wahyono, Kepala Bappeda Kendal Purwadi, dan Pengamat Politik Indria Samego. Diskusi direncanakan berseri untuk terus mengawal agenda pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla.

BACA JUGA  Bangun Fase II, MRT Jakarta Harapkan Perjanjian Pinjaman Selesai Sebelum April

Tagged , , ,

Related Posts

Leave a Reply