Lakukan Kejahatan Cyber, 31 WNA Tiongkok Dibekuk Polres Jakarta Utara - SuaraJakarta.co | Media Ibukota Indonesia

SuaraJakarta.co | Media Ibukota Indonesia

Lakukan Kejahatan Cyber, 31 WNA Tiongkok Dibekuk Polres Jakarta Utara

Foto: Okezone

SuaraJakarta.co, JAKARTA – Aksi melawan hukum dipertontonkan 31 Warga Negara Tiongkok di rumah Jalan Johar Golf Raya Nomor 32, Komplek Golf Bukit Mediterania, Pantai Indah Kapuk (PIK), Jakarta Utara. Pasalnya, Polres dan petugas Imigrasi Jakarta Utara mengamankan mereka sebagai sindikat penjahat sibernetika atas tindakannya menipu sesama warga negaranya di Tiongkok.

Kapolres Metro Jakarta Utara Kombes Pol Susetio Cahyadi mengatakan, seperti sindikat-sindikat terdahulu, petugas Imigrasi dan Polres Jakarta Utara menemukan lembaran kertas berisi nomor telepon dengan kode negara Tiongkok.

Dugaan ini didukung adanya perangkat elektronik lainnya seperti laptop, telepon, handy talkie yang berjumlah puluhan unit. 

“Kertas rekapan dan rekaman ini semua nomor telepon tujuan China. Ada dugaan ini cyber crime,” tegas Susetio di lokasi penggerebekan, sebagaimana dikutip dari laman Liputan 6, Jumat (31/7).

Selain diduga melanggar perizinan tinggal dan menumpang di wilayah RI untuk melancarkan aksi penipuan, Susetio mengatakan, seorang anggota sindikat juga menyimpan sabu 1,49 gram di bawah kasurnya. Hal itu membuat warga Tiongkok yang enggan disebutkan namanya ini, harus berhadapan dengan hukum di wilayah RI.

“Ini masih kami selidiki terus (temuan sabu). Dari mana salah satu WNA ini mendapatkan sabu. Kami temukan (sabu) di lantai 2 dan disembunyikan dalam tempat tidur,” terang dia.

Mengintai Seharian

Susetio mengatakan jajarannya dan petugas Imigrasi sudah memantau kegiatan di rumah besar tersebut sejak Kamis sore kemarin 30 Juli 2015, hingga Jumat pagi pukul 10.00 WIB.

BACA JUGA  Meski Menang Praperadilan, Golkar Tetap Evaluasi Kepemimpinan Setnov

“Sore kemarin (Polres Metro Jakarta Utara) dengan tim Imigrasi memulai kegiatan menelusur. Dari pagi hari hingga subuh tadi. Informasi adanya kegiatan yang mencurigakan berkat laporan dari masyarakat,” ujar dia.

Sekitar pukul 10.00 WIB, kata Susetio, tim mendapati adanya kegiatan di dalam rumah tersebut, sehingga dengan sigap langsung menyergap para penghuni di dalamnya. Tim juga meminta beberapa tokoh warga sekitar, untuk hadir dalam proses penggeledahan itu.

“Kami tak hanya bersama pihak Imigrasi, kami juga turut mengundang tokoh masyarakat sekitar untuk masuk dan menyaksikan ke dalam rumah ini,” ujar dia.

Kecurigaan polisi dan pihak Imigrasi pun terbukti, saat meminta para penghuni rumah itu menunjukkan paspor izin tinggal, mereka tidak bisa menunjukkan berkas-berkas tersebut.

“Ternyata, kami mendapati ada 31 WNA atau seluruhnya yang tidak memiliki dokumen yang sah,” jelas Susetio.

Di tempat yang sama, Kepala Subseksi Penindakan Keimigrasian Kantor Imigrasi Kelas I Jakarta Utara David Elang mengungkapkan, 31 WN Tiongkok tersebut memang sudah jadi incaran pihaknya. Mereka menetap di rumah itu sejak 10 Juli 2015, atau hampir 3 pekan lalu.

“Terhitung dari sekarang 31 WNA ini sudah 20 hari di rumah mewah ini,” kata David.

Tagged , ,

Related Posts

Leave a Reply