FKDM DKI Garda Terdepan Cegah Ajaran Menyimpang di Jakarta - SuaraJakarta.co | Media Ibukota Indonesia

SuaraJakarta.co | Media Ibukota Indonesia

FKDM DKI Garda Terdepan Cegah Ajaran Menyimpang di Jakarta

SuaraJakarta.co, JAKARTA – Ajaran menyimpang yang marak terjadi belakangan di tanah air, termasuk di Jakarta, berpotensi merambah ke banyak kalangan. Kondisi demikian perlu diantisipasi oleh seluruh stakehorlder yang ada di Jakarta. Oleh karena itu, Forum Kwaspadaan Dini Masyarakat (FKDM) Provinsi DKI Jakarta menggelar diskusi bertema “Kewaspadaan Dini Terhadap Ajaran Menyimpang serta Upaya Antisipasinya”, di kawasan Tebet, jumat (19/02/2016).

Diskusi itu dihadiri bersama para tokoh aktifis, ormas dan lembaga swadaya masyarakat di Jakarta. Nara sumber di antaranya Pengamat Kebijakan Publik Amir Hamzah, Ketua Forum Koordinasi Penanggulangan Teroris (FKPT) DKI Jakarta Zaenal Mussafa, serta Akademisi Prof Husni Umar.

Dalam kesempatan itu, Zaenal Musafa mengatakan bahwa FKPT DKI Jakarta telah melakukan penelitian mengenai pandangan generasi muda tentang terorisme. Hasilnya,1 persen dari anak muda di Jakarta berpotensi mengikuti paham radikal. Sedangkan 17 persen anak muda setuju ISIS. “Feenomena tersebut tentunya sangat berbahaya,” ujar dia.

Zaenal juga memaparkan, FKPT DKI Jakarta telah melakukan sosialisasi pencegahan di 108 sekolah. Hal ini dilakukan agar bisa mengantisipasi merebaknya ajaran radikal yang bisa mengganggu keamanan dan kenyaman Ibukota Jakarta.

Sementara itu, Prof Husni Umar mengatakan, salah satu pemicu terjadinya radikalisme yang berujung memunculkan terorisme. “Pembangunan yang tidak berpihak kepada rakyat jelata akan melahirkan radikalisme,” kata dia.

Ketimpangan pembangunan, sambung Husni, membuahkan ketidakadilan yang berimplikasi pada adanya kekecewaan dan diwujudkan dalam bentuk terorisme.

BACA JUGA  Jakarta Kembali Dianugerahi National Earth Hour Capital 2016

Hal senada juga diungkapkan oleh, Amir Hamzah. Menurutnya, setiap penggantian rezim selalu ada konglomerat yang mempengaruhi kebijakan rezim berkuasa. Misalnya, rezim saat ini yang dipengaruhi oleh konglomerat masa lalu.

“inilah yang mengakibatkan kebijakan rezim itu tidak bisa lepas dari kepentingan konglomerat. Dampaknya, kepentingan rakyat pun terabaikan. Akibatnya, menimbulkan ketidakadilan,” tandas Amir.

Terkait dengan adanya ajaran menyimpang, tegas Amir, Pancasila harus benar-benar dijaga untuk mengantisipasi ajaran-ajaran yang tidak sesuai dengan ideologi Pancasila.

Selain itu, Ketua FKDM DKI Jakarta M Rico Sinaga juga turut menyampaikan pendapat bahwa diskusi ini sebagai ajang mengkolaborasikan ide antisipasi ajaran menyimpang. “Ajaran menyimpang merupakan tindakan kejahatan yang harus dilawan. FKDM bersama seluruh komponen akan jadi garda terdepan untuk deteksi dini dan antisipasi dini ajaran yang menyimpang dan meresahkan masyarakat Jakarta,” pungkas dia.

Tagged , ,

Related Posts

Leave a Reply