Ahok Tak Faham Ingub, Fahira: Kurban Tak Harus di RPH - SuaraJakarta.co | Media Ibukota Indonesia

SuaraJakarta.co | Media Ibukota Indonesia

Ahok Tak Faham Ingub, Fahira: Kurban Tak Harus di RPH

Pengusaha muda dan aktivis Indonesia Fahira Fahmi Idris saat ditemui di kantornya di Jakarta, Rabu (8/5).

Pengusaha muda dan aktivis Indonesia Fahira Fahmi Idris saat ditemui di kantornya di Jakarta, Rabu (8/5).

SuaraJakarta.co, JAKARTA — Merujuk kepada Instruksi Gubernur (Ingub) Nomor 168 Tahun 2015 tentang Pengendalian Penampungan dan Pemotongan Hewan dalam Rangka Menyambut Idul Adha 2015/1436 Hijriah, warga Jakarta yang hendak berkurban disarankan melakukan penyembelihan di Rumah Potong Hewan(RPH).

Namun, menurut senator Jakarta Fahira Idris, jika warga sepakat dan mampu menjaga kebersihan serta hewan yang hendak disembelih sudah diperiksa dan di bawah pengawasan petugas yang dibentuk oleh Dinas Kelautan, Pertanian dan Ketahanan Pangan (DKPKP) Provinsi DKI Jakarta, penyembelihan hewan kurban tak harus di RPH.

Fahira mengungkapkan, sesuai bagian (b) point (2) Ingub Nomor 168 Tahun 2015 yang ditujukan kepada Kepala DKPKP, disebutkan agar DKPKP melaksanakan pemeriksaan kesehatan hewan sebelum disembelih (antemortem) dan setelah disembelih (postmortem) di luar Rumah Pemotongan Hewan (RPH).

“Dari klausul ini yang saya pahami, warga boleh melaksanakan kurban di luar RPH. Nanti petugas DKPKP ke lokasi-lokasi penyembelihan untuk memeriksa kesehatan hewan kurban. Jadi yang buat gaduh itu sebenarnya pernyataan Gubernur di media yang menyatakan pemotongan mesti di RPH. Padahal, di Ingub yang dia tandatangi sendiri, tidak mengharuskan,” tukas Fahira.

Wakil Ketua Komite III DPD yang salah lingkup tugasnya adalah bidang keagamaan ini mengingatkan Gubernur DKI Jakarta Basuki T. Purnama atau Ahok agar jangan selalu mengeluarkan pernyataan-pernyataan yang membuat kegaduhan apalagi yang sifatnya ritual keagamaan.

BACA JUGA  Kader Senior Golkar Ini Lebih Pilih Golput daripada Pilih Ahok

“Tidak perlu test the water-lah (memancing reaksi publik sebelum mengeluarkan kebijakan/keputusan). Ritual kurban di lingkungan atau di luar RPH itu sudah beratus-ratus tahun dilaksanakan umat Islam Indonesia dan selama ini berlangsung baik dan aman-aman saja. Ada syiar agama dan dimensi sosial di situ,” ujar Fahira.

Saat ini yang perlu dipersiapkan Pemprov DKI Jakarta, lanjut Fahira, adalah memastikan jumlah personel gabungannya cukup untuk turun ke lapangan memeriksa kondisi kesehatan hewan kurban dari sebelum hingga setelah hewan disembelih. Selain itu, juga sudah bisa mulai disosialisasikan tata cara pemotongan hewan kurban yang baik dan benar sesuai syariat Islam dan ketentuan kesehatan.

“Saya rasa Pemprov fokus ke situ saja (mempersiapkan personil di lapangan). Buat suasana perayaan Idul Adha di Jakarta sejuk, aman dan tenteram. Tak perlu ada pernyataan-pernyataan yang membuat gaduh,” tukas Fahira.

Tagged , , , , , , ,

Related Posts

Leave a Reply