SuaraJakarta.co | Media Ibukota Indonesia

Tak Ingin Ibunya Terus Mengamen, Nova Kejar Mimpi Jadi Desainer Muslimah

Nova

Siapa yang tega bila melihat sang ibu yang telah melahirkan kita yang seharusnya berada di rumah untuk mengurusi urusan rumah tangga harus terus bekerja. Apalagi dengan resiko yang tinggi hanya demi mencari sesuap nasi. Itulah yang kini dialami Nova Alawiyah, gadis belia berusia 17 tahun asal Tegalega, Bogor yang menjadi santri Rumah Gemilang Indonesia (RGI).

Sejak kecil setiap pulang sekolah Nova tak pernah menghabiskan waktunya untuk bermain. Ibunya mengajak Nova dan adiknya untuk mengamen di lampu merah di daerah Pangrango, Bogor. Ibu Nova bersama seorang temannya yang juga ikut mengamen, bertugas sebagai penyanyi sambil membawa tape kecil yang dikalungkan di leher. Sementara Nova yang saat itu masih kecil bersama adiknya bertugas untuk berkeliling memungut saweran kepada kendaraan dan warga yang ia temui.

Dari hasil mengamennya itu, Nova mengaku paling banyak hanya mendapat uang Rp 70 ribu. Dan itu harus dibagi lagi dengan teman ibunya. Hal ini hampir setiap hari dilakukan Ibu Nova bersama temannya. “Meski dapetnya gak seberapa asal cukup untuk makan hari itu Ibu udah seneng”, ujar Nova.

Ayah Nova sebenarnya masih bekerja. Namun karena penghasilannya hanya cukup untuk membayar kontrakan harus memaksa ibunya ikut mengais rezeki di pinggir jalan. Nova bersama keluarganya tinggal di rumah kontrakan yang hanya berukuran 3×3 meter dan harus rela berhimpitan ketika tidur. Lokasinya persis di pinggir jalan tol Jagorawi sehingga selalu bising dengan kendaraan.

Saat lulus SMP di tahun 2015 Nova mengalami kesulitan biaya sehingga ia tak bisa melanjutkan sekolah ke SMA. Ia kemudian mendaftar menjadi santri Rumah Gemilang Indonesia jurusan tata busana. Di RGI ini ia bertekad kuat di masa depan harus menjadi orang hebat agar ibunya berhenti menjadi pengamen.

BACA JUGA  Mencari Bahagia dengan Memberi Makan Puluhan Kucing

Sampai saat ini Ibunda Nova masih aktif mengamen. Jika Nova berkunjung ke rumah di sela waktu liburnya belajar di RGI, ia sering meminta agar ibunya hanya fokus saja mengurus rumah. Kehidupan jalanan yang keras dan tidak aman yang menjadi alasan Nova meminta ibunya berhenti mengamen.

“Nova pengennya ibu tuh di rumah aja urus adik gak usah ngamen, karena di jalanan itu bahaya banget, tapi ibu tetep aja ngamen karena katanya buat makan”, ujar Nova sambil meneteskan air mata. Pergaulan yang tidak sehat di jalanan juga membuat Nova khawatir jika ibunya terus-terusan di jalanan.

Nova kemudian melanjutkan ceritanya bahwa ia ingin menjadi desainer muslimah yang sukses agar bisa membahagiakan orang tuanya. “Saya ingin menjadi desainer seperti Irna Mutiara, Ria Miranda atau Dian Pelangi biar nanti ibu gak usah kerja lagi” ujar Nova.

Kini sudah hampir 5 bulan Nova dididik di RGI. Pusat pelatihan yang fokus pada pembinaan keterampilan dan akhlak ini gratis untuk generasi muda dhuafa. Meski baru belajar, Nova sudah mampu membuat baju, celana dan jenis pakaian lainnya mulai dari membuat pola hingga memotong bahan dan menjahitnya sendiri menjadi satu bentuk pakaian yang utuh.

Nova pun optimis melalui ilmu yang ia dapat dari RGI ini bisa membawanya menuju kesuksesan. “Insya Allah saya yakin mimpi saya bisa terwujud dan seberat apapun jalannya akan Nova hadapi”, jelas Nova.

Tagged , , , ,

Related Posts

Leave a Reply

[yop_poll id="2"]