SuaraJakarta.co | Media Ibukota Indonesia

Pelajaran Dari Umrohnya Bu Manajer

Ilustrasi. (Foto: IST)

“Alhamdulillah mbak di sana lancar. Ada aja yg traktir atau bantuin. Apa karena saya sering traktirin temen-temen ya? Hehe..Padahal mah saya nraktirin temen ya karena emang ada rejeki, ga ada maksud apa-apa,” papar seorang rekan sepulang berumroh. Mbak yang satu ini memang sering sekali mentraktir temannya. Sepulang ngaji, ada saja yang dia ajak makan: makan bakso, makan mie ayam, nasi padang, tinggal sebut nama tempat makan di sekitar kantornya: hampir pasti pernah ia singgahi untuk mentraktir temannya.

“Lagi jalan balik dari Masjidil Haram, tau-tau ada yang manggil. Kirain ada apa, atau kirain ada barang saya yang jatuh. Eh, ternyata dia mau ngasih roti. Gede-gede lagi itu rotinya. Belum lagi temen sekamar, tau-tau ngajak makan trus dia bayarin. Ya, Alhamdulillah lah pokoknya, ada aja yang traktir”, lanjutnya berkisah.

“Bener ya Mbak, seperti kata Mbak waktu itu soal sunnah Rasul: wa ath’imu tho’am, dan berilah makan. Mentraktir itu sunnah ya?”, lanjutnya mengingat nasehat saya sebelumnya.

“Yang penting ikhlas kan?”, tegasnya, seolah ingin menguatkan pendapatnya. Yup, tepat sekali Bu Manajer.

Soal ikhlas ini, saya jadi teringat dengan satu episode acara pengajian di televisi yang mendatangkan seorang Ustadzah terkenal. Ustadzahnya unik: bahasanya lugas, tegas, kadang galak malah, tapi
banyak sekali penggemarnya. Di episode itu, seorang jamaah bertanya.

“Mamah Didi, gimana cara mensikapi teman atau saudara yang kurang tahu balas budi? Saya sama adik-adik saya selalu ngopen, dulu pas orang tua pensiun, mereka tinggal sama saya. Saya biayai mereka
sekolah, saya yang biayai hidupnya. Sekarang mereka udah bisa mandiri, punya keluarga sendiri. Nah, beberapa bulan lalu saya ditimpa musibah, rumah saya kebakaran. Itu adik-adik saya kagak ada yang bantuin satupun, jenguk aja nggak..” kisah sang jamaah. Ustadzah ini memang biasa dipanggil Mamah, tapi nama saya samarkan tak apa kan?

BACA JUGA  Sebabak Drama Melayu Di King Abdullah Gate

“Ibuuu, waktu ketimpa musibah, temen-temen ngajinya ada yang jenguk nggak? Mereka ngasih bantuan nggak?”, si Mamah spontan balik bertanya.

“Banyak Mah, pada dateng bantuin. Tapi…”, si Ibu berusaha membela diri.

“Terus, tetangga-tetangga pada jenguk nggak? Ngasih bantuan ada?”, Sang Mamah ga kalah kenceng nanya balik.

“Iya Mah. Tetangga sih pada dateng bantuin. Jenguk. Banyak. Herannya itu adik-adik saya ga ada satupun yang jenguk. Saya ga minta banyak, cuma pengen ditengok aja..”

“Ibu, kalau mau bantu sodara itu harus ikhlas. Jangan ngarep balas budi. Biarin aja dia ga tahu balas budi, asak Ibu bantuinnya ikhlas, jangan ngungkit-ngungkit bantuan. Nanti pahalanya ilang! Kan tetangga, temen ngaji, pak RW..eh, pak RW kok saya bawa-bawa ya? Hehe.. Yang lain kan banyak yang bantuin? Lah sodaranya ibu itu bisa jadi sekarang juga sebenarnya dia juga butuh bantuan. Bisa jadi dia lebih susah daripada Ibu, bisa jadi dia lebih banyak hutangnya daripada Ibu. Gimana coba caranya dia bantuin kakaknya yang lebih mapan? Gitu ya Bu? Ikhlas ya? Ikhlas kan?”.. Ibu penanya itu senyum-senyum faham. Hadirin lain senyum-senyum faham, sambil mengangguk.

“Susah ya kalau berhutang budi sama orang yang ga ikhlas, selalu nyebut, ngungkit jasanya. Kita berlindung dari Allah dari orang yang seperti itu. Dan kita kagak boleh jadi kayak gitu. Faham ibu-ibu?”, tegad si Mamah Ustadzah.

“Balasan dari Allah pasti jauh lebih besar daripada balasan dari orang yang kita bantu. Karena Dia lebih kaya, Dia Maha Kaya, ngapain ngarep balesan dari manusia? Betul ga Ibu-ibu?”, lanjutnya.

“Betuuulll”, jamaah ibu-ibu menjawab serempak.

“Gampang ga Ibu-ibu?”

“Nggaaakkk..”, semua tertawa. Si Mamah Ustadzah ikut tertawa.

BACA JUGA  Pemuda Itu Memilih Menghajikan Orang Tuanya

“Ya dipaksa, paksain biar biasa ikhlas,” jawab si Mamah.

Jadi, mari walaupun sulit: paksakan diri untuk ikhlas.

Penulis: Sari Kusuma

Tagged ,

Related Posts

Leave a Reply

[yop_poll id="2"]